9 Warga Palestina Tewas dalam Unjuk Rasa di Jalur Gaza

BERITA DUNIA – Gaza  Ribuan warga Palestina berunjuk rasa di sepanjang perbatasan Gaza pada Jumat, 6 April 2018. Sebanyak sembilan warga Palestina dilaporkan tewas dan 491 lainnya luka-luka setelah pasukan Israel menembakkan peluru dari seberang perbatasan.

Seorang jurnalis Palestina berada termasuk di antara korban tewas. Ia tewas akibat ditembak saat sedang meliput unjuk rasa yang ada di dekat perbatasan Israel di Khuzaa.

Jurnalis tersebut, Yaseer Murtaga, berada dalam jarak 100 meter dari perbatasan. Ia pun mengenakan jaket antipeluru bertanda “press” dan sedang memegang kameranya saat tertembak di area terbuka tepat di bawah ketiak.

Dikutip dari sfgate.com, Sabtu (7/4/2018), angka tersebut menambah jumlah korban tewas dari warga Palestina menjadi 31 orang sejak pekan lalu.

Sementara itu militer Israel mengatakan bahwa pihaknya hanya menembak “penghasut” yang terlibat dalam serangan terhadap tentara atau mereka yang mencoba mengacau pagar perbatasan.

Yuk Gabung ke Kartu66 Agen Poker Online Terpercaya Di Indonesia. Rasakan Kartu Cantik Nya Dan Nikmati Layanan Customer Service Kami 24 Jam Nonstop Untuk Info Lebih Lanjut Silahkan Hubungi CS Kami Melalui Live Chat Link Kami
Link : promosiweb.net | hokiceme.com

Kritik PBB Terhadap Israel

Jatuhnya korban tersebut memicu kritik dari sejumlah kelompok hak asasi manusia.

Sementara itu Kantor Hak Asasi Manusia PBB mengatakan bahwa pihaknya memiliki indikasi bahwa pasukan Israel menggunakan kekuatan berlebihan terhadap pengunjuk rasa pada pekan lalu.gadisliar.com

 

Namun, seorang juru bicara militer Israek membela aturan keterlibatan.

“Jika mereka secara aktif menyerang pagar, jika mereka melemparkan bom molotov yang berada dalam jarak mencolok dari pasukan Israel atau kegiatan serupa, maka orang-orang itu, para perusuh itu, menjadi, mungkun menjadi target,” ujar Letkol Jonathan Conricus.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *