Diet tak Berhasil? Mungkin Ini Sebabnya

PENELITIAN baru yang dilakukan di Texas A & M University menunjukkan diet mungkin tidak sesuai dengan ukuran tapi bisa bergantung pada gen masing-masing orang.

“Saran diet, apakah itu berasal dari pemerintah Amerika Serikat atau beberapa organisasi lainnya, cenderung didasarkan pada teori bahwa akan ada satu diet yang akan membantu semua orang,” kata seorang profesor di A & M College di Texas Kedokteran dan Fakultas Kedokteran Hewan & Ilmu Biomedis, David Threadgill, seperti dilansir laman MSN.

Threadgill adalah seorang penulis senior di sebuah studi baru yang diterbitkan di jurnal peer-review Genetics berjudul “Meningkatkan Kesehatan Metabolik Melalui Diet Presisi pada Tikus.”

Studi ini melihat bagaimana perbedaan genetik memengaruhi respons kesehatan terhadap beberapa makanan populer pada tikus, yang serupa dengan manusia dalam komposisi genetik.

Studi ini memberi makan beberapa makanan populer pada tikus dan melihat hasil kesehatan mereka.

Yuk Gabung ke Kartu66 Agen Poker Online Terpercaya Di Indonesia. Rasakan Kartu Cantik Nya Dan Nikmati Layanan Customer Service Kami 24 Jam Nonstop Untuk Info Lebih Lanjut Silahkan Hubungi CS Kami Melalui Live Chat Link Kami
Link : promosiweb.net | hokiceme.com

Tikus-tikus itu cukup mirip secara genetis untuk meniru kesamaan di semua bagian manusia, tapi secara genetis berbeda secara individual untuk meniru perbedaan yang dimiliki individu. Tikus dipisahkan menjadi empat kelompok genetik.

Penelitian ini menggunakan empat diet dan kontrol yang berbeda untuk melihat bagaimana masing-masing tikus merespons.

Diet tersebut merupakan diet “gaya Amerika” yang lebih tinggi dalam karbohidrat lemak dan olahan, diet Mediterania, makanan Jepang dan diet Atkins atau ketogenik, suatu protein tinggi dan rendah karbohidrat.

Meskipun diet Jepang dianggap lebih sehat daripada makanan lain, salah satu strain genetik tikus tidak sesuai dengan diet ini.

” Kami melihat adanya peningkatan lemak di hati dan tanda kerusakan hati,” kata pemimpin peneliti, William Barrington, seorang mahasiswa PhD yang lulus di lab Threadgill.

Diet Atkins juga bagus untuk dua kelompok, sementara buruk untuk dua kelompok lainnya.

“Satu menjadi sangat gemuk, dengan hati berlemak dan kolesterol tinggi,” kata Barrington.

Tikus lain tetap kurus, tapi lemak tubuh mereka meningkat.

“Tujuan saya dalam penelitian ini adalah untuk menemukan pola makan yang optimal,” kata Barrington.

” Tapi sebenarnya yang kami temukan adalah bahwa hal itu sangat bergantung pada genetika individu dan tidak ada satu diet yang terbaik untuk semua orang,” tambah Barrington

Diet Mediterania juga mendapatkan hasil yang berbeda, beberapa tikus menjadi lebih sehat, sementara yang lainnya bertambah berat. Diet Amerika melihat reaksi buruk pada kebanyakan tikus.

Studi tersebut meneliti berbagai hasil kesehatan dari diet termasuk tekanan darah, kadar kolesterol, lemak hati dan kadar gula darah.

“Suatu hari, kami ingin mengembangkan tes genetik yang bisa memberi tahu setiap orang makanan terbaik untuk susunan genetik mereka sendiri,” sambung Barrington.

” Mungkin ada perbedaan geografis berdasarkan apa yang dimakan nenek moyang Anda, tapi kami tidak cukup tahu untuk mengatakannya dengan pasti,” pungkas Barrington.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *