Rusia Kecam Koalisi AS yang Tewaskan 100 Personel Pro-Assad

Serangan udara koalisi Amerika Serikat di Suriah menewaskan lebih dari 100 personel pro-pemerintah Suriah. Duta Besar (Dubes) Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia mengecam dan menyebut serangan AS itu sebagai “kriminal”.

Kepada para wartawan, Dubes Nebenzia mengatakan bahwa dirinya memprotes serangan koalisi AS di provinsi Deir Ezzor, Suriah timur itu saat pertemuan tertutup Dewan Keamanan PBB.

Nebenzia mengatakan serangan koalisi AS itu tak bisa diterima, apapun alasannya. Dirinya juga mengatakan pada AS “agar mengingat bahwa mereka sebenarnya berada di Suriah secara ilegal. Mereka tidak diundang ke sana.”

“Mereka selalu mengklaim bahwa mereka memerangi terorisme internasional, namun kita lihat bahwa itu melampaui hal itu,” cetus Nebenzia seperti dilansir kantor berita¬†AFP,Jumat (9/2/2018).

“Menghadapi orang-orang yang benar-benar memerangi terorisme internasional di lapangan di Suriah adalah kriminal,” tandasnya.

Yuk Gabung ke Kartu66 Agen Poker Online Terpercaya Di Indonesia. Rasakan Kartu Cantik Nya Dan Nikmati Layanan Customer Service Kami 24 Jam Nonstop Untuk Info Lebih Lanjut Silahkan Hubungi CS Kami Melalui Live Chat Link Kami
Link : promosiweb.net | hokiceme.com

Sebelumnya, militer AS menyatakan bahwa koalisi internasional di bawah pimpinan AS melancarkan serangan-serangan udara terhadap para petempur pro-pemerintah pada Rabu (7/2) untuk membela sekutu-sekutunya di Deir Ezzor. AS menuding pasukan pro-rezim Suriah lebih dulu melancarkan serangan terhadap pemberontak Suriah, Syrian Democratic Forces (SDF) yang didukung AS.

Atas serangan tersebut, pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad telah melayangkan surat kepada Sekjen PBB Antonio Guterres. Dalam surat itu disebutkan bahwa serangan koalisi AS itu “mencerminkan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.”

AS dan koalisi internasional telah melancarkan serangan-serangan udara untuk memerangi kelompok teroris ISIS di Suriah dan Irak sejak tahun 2014. Namun koalisi AS juga telah beberapa kali menggempur pasukan pro-rezim Assad.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *