Sandiaga Lepas Pakaian Dinas hingga Sepatu untuk Dibagikan ke Warga

20001521508154888391-20171016181211-img-5965-jpg

Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno mencopot satu per satu atribut pakaian dinas upacara (PDU) yang dikenakannya ke sejumlah warga yang hadir dalam acara syukuran rakyat di Balai Kota, Senin (16/10/2017) malam.

Terpantau atribut yang dicopot Sandi mulai dari topi, jas putih pakaian dinas, dasi, lencana, papan nama, hingga sepatu.

Warga yang mendapatkan atribut dari Sandi adalah perwakilan dari sejumlah kelompok masyarakat, dari mulai ibu rumah tangga pengusaha UKM, aktivis lingkungan hidup, pengusaha produsen sepatu, penyandang disabilitas, warga korban penggusuran, hingga ketua relawan pemenangan Anies-Sandi.

“Semua yang ada di sini adalah mereka yang berjuang untuk menjadikan Jakarta Maju Kotanya Bahagia Warganya,” ujar Sandi mengacu pada orang-orang yang namanya disebutkan di atas.

Seluruhnya dipanggil naik ke atas panggung saat Sandi selesai menyampaikan pidato.

Yuk Gabung ke Kartu66 Agen Poker Online Terpercaya Di Indonesia. Rasakan Kartu Cantik Nya Dan Nikmati Layanan Customer Service Kami 24 Jam Nonstop Untuk Info Lebih Lanjut Silahkan Hubungi CS Kami Melalui Live Chat Link Kami
Link : promosiweb.net | hokiceme.com

“Aktivis kita ada enam di sini. Oleh karena itu panitia sudah menyiapkan selendang tapi saya ingin sesuatu yang lain daripada yang lain,” ujar Sandi.

Menurut Sandi, atribut PDU sengaja dia copot dan bagikan karena dia menyebut pakaian tersebut tidak akan digunakannya lagi. Ia bahkan mengaku sudah berkonsultasi mengenai hal tersebut dengan Presiden Joko Widodo.

“Saya tadi nanya ke Pak Jokowi. Pak Jokowi dulu dilantik jadi wali kota, jadi gubernur pakai putih-putih kayak gini. Saya tanya Pak Jokowi berapa kali pakai baju gini ‘sekali aja Pak Sandi,” ucap Sandi.
Dari atribut yang dibagikan, topi diberikan kepada Sarah Zubaedah, perwakilan kelompok ibu rumah tangga yang juga aktif sebagai penjual nasi uduk.

Untuk jas putih diberikan kepada Nedi Supriyadi, penyandang disabilitas yang membuka usaha reparasi ponsel.

Untuk sepasang sepatu putih, Sandi memberikannya ke Hartono, pengusaha produsen sepatu “Sandi Uno” yang kerap dikenakan Sandi. Sedangkan papan nama bertuliskan nama “Sandiaga Uno” diberikan ke Babe Idin, seorang aktivis pelestari lingkungan di Kali Pesanggrahan.

Sementara itu, lencana diberikan Sandi kepada Usama Abdul Azis, ketua kelompok relawan pemenangan Anies-Sandi.

Sedangkan dasi diberikan ke warga korban penggusuran bernama Salim Abdullah.

“Saya sengaja melepas ini karena Wagub harus menyatu dengan rakyat, tidak ada jarak, menyapa rakyat dan menjadi bagian dari rakyat,” ujar Sandi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *